Laman

Jumat, 18 Oktober 2013

Kerja Sama INTAN dan Joglo Tani Diharapkan Lahirkan Petani

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA - Ketua Joglo Tani TO Suprapto mengatakan kerjasama Joglo Tani dengan INTAN (Institut Pertanian) Yogyakarta sudah dilaksanakan sejak 2008 dan kini sudah ada sekitar 350 mahasiswa dari seluruh Indonesia yang akan menjadi kader tani nusantara.

"Namun sampai sekarang yang diwisuda baru 28 mahasiswa, dan kami harapkan tahun 2013 bisa mewisuda 35 mahasiswa," kata Pak TO (panggilan akrab TO Suprapto) yang juga sebagai Koordinator Umum Nasional Ikatan Petani Pengendalian Hama Terpadu Indonesia (IPPHTI) pada Republika.

Menurut dia, seharusnya prinsip sebuah perguruan tinggi dengan fakultas pertanian itu harus melahirkan petani. Namun kenyataannya banyak fakultas pertanian yang tidak melahirkan petani. Karena itulah kerjasama Joglo Tani dengan INTAN diharapkan bisa menghasilkan petani yang unggul.

Selanjutnya dia mengatakan  sebuah perguruan tinggi itu supaya mempunyai prestasi harus ada double degree.Maksudnya, dia menambahkan, perguruan tinggi di samping menciptakan manusia yang berintelektual, berwawasan akademisi maupun global, tindakannya harus praktek praktis.
Jadi,  seorang sarajana lulusan perguruan tinggi itu harus handal di bidangnya. Sehingga benar-benar memiliki kelebihan yang dilatarbelakangi dari pendidikannya. Itulah yang dilakukan Joglo Tani dan INTAN.
"Jadi, mahasiswa di sini selain kuliah di kampus, pada hari-hari biasa mereka praktek lapangan dan praktek lapangan ini menjadi sebuah usaha mereka yang bisa menghasilkan," kata Pak TO menjelaskan.
Dengan demkkian setelah mereka diwisuda dan pulang ke daerah masing-masing, mereka bisa bekerja sendiri menjadi petani, bukan ikut orang lain.
Reporter : Neni Ridarineni
Redaktur : Djibril Muhammad

Tidak ada komentar: